Anda di referensikan oleh NURKUMALA
[Pelajari Lebih Lanjut]

Keranjang Belanja

 x 

Keranjang kosong
Menu [klik disini]

Indeks Artikel

Kenapa tuhan menciptakan ateis?

Ada kisah terkenal yang diceritakan dalam literatur Chassid yang membahas pertanyaan ini. Sang Guru mengajar siswa itu bahwa Tuhan menciptakan segala sesuatu di dunia untuk dihargai, karena semuanya ada di sini untuk memberi kita pelajaran.

 

Seorang siswa yang pandai bertanya, “Pelajaran apa yang dapat kita pelajari dari ateis? Mengapa Tuhan menciptakan mereka? "

Sang Guru menjawab, “Tuhan menciptakan para ateis untuk mengajarkan kita pelajaran paling penting dari semuanya - pelajaran belas kasih sejati. Anda lihat, ketika seorang ateis melakukan tindakan amal, mengunjungi seseorang yang sakit, membantu seseorang yang membutuhkan, dan merawat dunia, dia tidak melakukannya karena beberapa ajaran agama. Dia tidak percaya bahwa Tuhan memerintahkannya untuk melakukan tindakan ini. Bahkan, ia sama sekali tidak percaya pada Tuhan, jadi tindakannya didasarkan pada rasa moralitas batin. Dan lihatlah kebaikan yang bisa dia berikan kepada orang lain hanya karena dia merasa itu benar. ”

“Ini berarti,” sang Guru melanjutkan “bahwa ketika seseorang menghubungi Anda untuk meminta bantuan, Anda tidak boleh mengatakan 'Saya berdoa agar Tuhan membantu Anda.' Sebagai gantinya untuk saat ini, Anda harus menjadi seorang ateis, bayangkan bahwa tidak ada Tuhan siapa yang bisa membantu, dan mengatakan 'Aku akan membantumu.' ”

—Martin Buber, Kisah Hasidim Vol. 2 (1991)